Telp. 0265-2351868 | WA 0878 8555 4556 | BBM 5AE49B09

Wednesday, 15 March 2017

Pria Egois Dan Koin Emas





Sam adalah seorang pria yang serakah dan egois. Ia selalu menginginkan lebih banyak uang dan tidak pernah ragu untuk menipu orang lain demi uang. Namun, ia tidak pernah ingin berbagi dengan orang lain. Ia begitu egois ingin memiliki segalanya untuk dirinya sendiri.

Pria egois itu selalu menghitung sekecil apapun. Ia membayar sangat sedikit upah kepada para pekerjanya. Ke mana pun ia pergi, ia menghemat dengan cara menipu orang lain. Ia juga mengatakan banyak kebohongan untuk melindungi kekayaannya. Bisa dikatakan, Sam adalah orang yang tidak jujur.

Kali ini, ia mendapatkan pelajaran bagus dari tindakannya sendiri.

Suatu hari, ia kehilangan sebuah tas kecil, yang berisi 50 koin emas. Ia mencari tas koin emas itu, setiap siang dan malam. Ia mengirim para pembantunya untuk mencari tas itu, tetapi tidak ditemukan juga. Ia mengatakan kepada teman-teman dan tetangganya bahwa ia kehilangan tas koin emas dan meminta mereka untuk memberitahunya, jika mereka menemukannya. Sam sangat sedih karena ia telah kehilangan begitu  banyak koin emas.

Setelah beberapa hari, seorang gadis berusia sepuluh tahun, yang tinggal di dekat rumah Sam, mengatakan kepada ayahnya bahwa ia menemukan sebuah yang berisi 50 koin emas. Ayahnya kebetulan bekerja di tempat Sam dan ia mengatakan kepada putrinya bahwa tas itu milik tuannya. Gadis itu menemukan tas itu dua hari yang lalu, dan mengatakan bahwa sang ayah akan mengembalikan tas tuannya itu.

Mereka tidak kaya, ayahnya bisa saja mempertahankan koin emas dan menyembunyikan fakta bahwa ia menemukan tas itu. Tapi ayahnya begitu jujur dan merasa bahwa ia harus mengembalikan koin berharga milik tuannya itu, sebagai pemilik yang sah.

Maka ayah gadis itu mengembalikan tas itu kepada tuannya, Sam, dan memintanya untuk memeriksa apakah tas itu berisi 50 koin emas. Sam yang benar-benar senang mendapatkan koin itu kembali, berpikir licik. Ia berteriak pada pekerjanya, “Ada 75 koin emas di tas ini dan Anda memberi saya hanya 50! Di mana koin lainnya? Berarti Anda telah mencurinya!”

Pekerjanya itu terkejut mendengar ini, dan ia memohon kepada tuannya bahwa bahwa ia memberikan apa pun yang ditemukan oleh putrinya. Karena egois dan serakah, Sam tidak mau menerima cerita pekerjanya itu, dan memutuskan untuk membawa masalah ini ke pengadilan.

Hakim mendengar dari kedua saksi. Ia bertanya kepada pekerja dan putrinya itu tentang jumlah uang yang mereka temukan di tas, dan mereka yakin itu hanya 50.

Hakim melakukan pemeriksaan silang kepada Sam, dan ia menjawab, “Ya, Tuan Hakim, saya memiliki 75 koin emas di tas saya ini, dan mereka memberi saya hanya 50. Oleh karena itu, sangat jelas bahwa mereka telah mencuri 25 koin emas saya!”

Hakim kemudian bertanya, “Apakah Anda yakin tas Anda berisi 75 koin emas?”

Sam mengangguk mengiyakan.

Hakim kemudian membuat keputusannya, “Sam kehilangan tas yang berisi 75 koin emas dan tas yang ditemukan oleh gadis itu hanya berisi 50 koin emas. Jelas, bahwa tas yang ditemukan itu bukan milik Sam, dan tas itu milik orang lain yang hilang. Jika ada yang menemukan tas dengan 75 koin emas, saya akan menyatakan bahwa tas itu miliki Sam. Karena tidak ada yang mengadu kehilangan 50 koin, saya memerintahkan kepada gadis kecil dan ayahnya untuk mengambil 50 koin itu sebagai bentuk apresiasi atas kejujuran mereka!”

Ya, kejujuran akan selalu dihargai dan keserakahan akan mendapatkan hukuman.