Telp. 0265-2351868 | WA 0878 8555 4556 | BBM 5AE49B09

Saturday, 18 March 2017

Pelajaran Berharga Dibalik Berbaik Sangka





Dikisahkan pada suatu malam, seorang sultan bernama Murad ar-Rabi (1623-1640) sedang ditimpa rasa gundah dan gelisah yang sangat hebat. Kepala sipir yang ada di sisinya sedari tadi memperhatikan kegelisahan sultannya memberi saran seraya berkata, “Barangkali sangat diperlukan jika tuan hendak turun melihat rakyat lagi!”

“Masuk akal juga saran kepala sipir ini, jangan-jangan ada peristiwa penuh hikmah yang akan terjadi di balik kegelisahanku.” Batin sultan yang memiliki kebiasaan menyambangi rakyatnya. Kemudian kepala sipir diminta untuk menemaninya.

Sepertinya kebiasaan sebelumnya, sultan sangat suka menyamar tatkala sedang turun melihat keadaan rakyat. Dalam perjalanan yang sudah lumayan jauh dan hampir sampai pada sebuah perkampungan, di tengah-tengah jalan perbatasan kampung ia melihat seorang tergeletak yang sudah tidak bernyawa. Namun mirisnya satu orang pun yang berlalu lalang di sekelilingnya tidak ada yang mengurus.

Kemudian sultan menanyakan mengenai seseorang yang tergeletak kepada beberapa orang yang ada di sekitar itu. Namun sebaliknya mereka menjawab dengan sinis. “Biarkan saja. dia orang fasik, peminum khamar, dan penzina!”

“Wahai sipir, tolonglah orang itu dengan atas nama umat Nabi Muhammad Saw, antarkan jenazah ini ke keluarganya sekarang!” ujar Murad ar-Rabi iba.

Lalu jenazah itu dibopong oleh sipir dan diantar oleh beberapa orang ke alamat yang dimaksud. Istrinya yang telah menunggu di rumah menyambut dengan isak tangis yang penuh ketegaran dan ketabahan melihat suaminya sudah meninggal tanpa ada seorang yang mengurusnya.

Sestelah itu, semua pengantar bergegas pergi meninggalkan rumahnya dan dalam hatinya tidak ada keinginan untuk mengurus jenazah. Sang istri bertanya: “Mengapa kalian tidak ikut serta meninggalkan kami seperti orang-orang itu, wahai wali Allah?”

Murad ar-Rabi terhenyak kaget tatkala disebutkan wali Allah seraya bertanya: “Bagaimana engkau bisa menyebut kami wali Allah sedangkan orang-orang di luar sana menganggap buruk dan jelek pada jenazah suamimu ini?”

Kemudian sang istri menceritakan awal mula sebelum suami meninggalkan selamanya. “Tidakkah engkau takut wahai suamiku, jikalau engkau terus melakukan amalanmu ini maka suatu saat engkau meninggal di tengah jalan dan saat itu juga tak ada satu orang pun yang peduli mengurus jenazahmu apalagi menshalatkanmu?”

Dijawablah oleh suamiku, “Wahai istriku, Allah Swt Maha Kuasa atas segala ciptaan-Nya. Janganlah engkau khawatir jika itu akan terjadi, yang akan mengurus jenazahku nanti adalah wali Allah dan penguasa di negeri ini. Bahkan para ulamanya pun yang akan menshalatkanku.”

Sang istri pun memperjelas mengenai amalan-amalan yang telah dilakukan oleh suaminya semasa hidup. Amalan tersebut yakni:

Suamiku memiliki kebiasaan membeli botol-botol minuman khamar, lalu dibawanya pulang dan kemudian ia pecahkan dan membuangnya barang haram tersebut di selokan tanpa meminum maupun mencicipinya sedikitpun.
Suamiku pergi ke rumah perempuan “nakal” seraya meminta untuk tidak membukakan pintu bagi umat Nabi Muhammad Saw karena dosa pezina termasuk dosa besar. Dan membayarkan kompensasi seharga laki-laki hidung belang.
Setelah mendengar cerita dari istri yang shalihah, Murad ar-Rabi yang berdiri terisak-isak berderai air mata seraya berkata, “Demi Allah, saya adalah sultan di negeri ini. Dan besuk akan saya perintahkan para ulama di negeri ini untuk menshalatkan suamimu itu.”

Subhanallah, kisah Murad ar-Rabi yang menggugah, memberikan tauladan hasanah. Hendaknya seorang muslim tidak liar dalam mempersangkakan orang lain di luar kita. Berbaik sangka kepada Allah SWT merupakan kenikmatan yang paling agung.

Abu Hurairah RA meriwayatkan sabda Rasulullah SAW tentang kemuliaan berprasangka baik kepada sang Khalik. ”Sesungguhnya Allah azza wa jalla berfirman, Aku menurut prasangka hamba-Ku. Aku bersamanya saat ia mengingat-Ku. Jika ia mengingatku dalam kesendirian, Aku akan mengingatnya dalam kesendirian-Ku. Jika ia mengingat-Ku dalam keramaian, Aku akan mengingatnya dalam keramaian yang lebih baik daripada keramaiannya. Jika ia mendekat kepada-Ku sejengkal, Aku akan mendekat kepadanya sehasta. Jika ia mendekat kepada-Ku sehasta, Aku akan mendekat kepadanya se depa. Jika ia datang kepada-Ku dengan berjalan, Aku akan datang kepadanya dengan berlari.” (HR Bukhari dan Muslim).

Karena prasangka baik terdapat hikmah yang menarik. Berbaik sangka mendekatkan kita pada yang Maha Esa. Sebaliknya, berprasangka buruk membuat kita terpuruk. Berburuk sangka menyebabkan setan berkuasa di hati kita.

Wallahu A’lam.