Telp. 0265-2351868 | WA 0878 8555 4556 | BBM 5AE49B09

Friday, 24 November 2017

Ada Hak Orang Lain Pada Harta Kita


Sahabat, sejatinya rezeki yang kita miliki merupakan nikmat dan titipan dari Allah subhanahu wata'ala. Tidak ada yang perlu kita sombongkan, apalagi sampai harus menggenggam erat dan enggan berbagi terhadap yang membutuhkan.

Bukanlah akhlak seorang muslim yang baik, jika terhadap harta kita kikir. Setiap muslim bahkan diwajibkan untuk menyucikan hartanya dengan bersedekah, zakat, infaq, dan lainnya.

Kewajiban bersedekah ini tertulis di banyak hadits. Salah satunya hadits riwayat Abu Daud berikut ini;
Dari Jabir bin Abdullah bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wasallam memerintahkan dari setiap buah yang berjumlah sepuluh wasaq kurma diambil satu tandan dan digantungkan di masjid untuk orang-orang miskin. (HR Abu Daud)

Ancaman terhadap orang yang kikir ini juga Rasulullah terangkan secara jelas.
Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu wa'alaihi wa sallam bersabda: "Tidaklah pemilik barang simpanan yang tidak menunaikan haknya kecuali Allah menjadikannya pada Hari Kiamat dipanaskan barang simpanan tersebut dalam neraka jahannam, lalu dibakar dengannya dahinya, lambung dan punggungnya, hingga Allah memberikan keputusan diantara para hambaNya pada hari yang kadarnya adalah lima puluh ribu tahun menurut perhitungan kalian, kemudian ia akan melihat jalannya, ke Surga atau ke Neraka. Dan tidaklah pemilik kambing yang tidak menunaikan haknya melainkan kambing tersebut akan datang pada Hari Kiamat lebih banyak daripada dahulunya dan pemiliknya di dudukkan di hadapannya pada tanah terbuka yang datar, kambing tersebut menanduknya dengan tanduknya dan menginjaknya dengan sepatu-sepatunya, tidak ada padanya kambing yang bertanduk bengkok serta yang tidak bertanduk. Setiap kali kambing yang terakhir selesai maka kambing yang pertama dikembalikan lagi, hingga Allah memberikan keputusan diantara para hambaNya pada hari yang kadarnya adalah lima puluh ribu tahun menurut perhitungan kalian. Kemudian ia akan melihat jalannya, ke Surga atau ke Neraka. Dan tidaklah pemilik unta yang tidak menunaikan haknya melainkan unta tersebut akan datang pada Hari Kiamat lebih banyak daripada dahulunya dan orang tersebut didudukkan di hadapannya pada tanah terbuka yang datar, unta tersebut menginjaknya dengan sepatunya. Setiap kali unta yang terakhir selesai maka unta yang pertama dikembalikan kepadanya hingga Allah ta'ala memberikan keputusan diantara para hambaNya pada hari kadarnya adalah lima puluh ribu tahun menurut perhitungan kalian. Kemudian ia akan melihat jalannya, ke Surga atau ke Neraka." (HR Abu Daud)

Atau di dalam riwayat lain, Rasulullah menjelaskan tentang orang-orang yang merugi. Yakni orang-orang yang memiliki harta melimpah namun masih menghitung-hitung untuk berbagi.

Dari Abu Dzarr ia berkata; Aku tiba di dekat Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam ketika beliau sedang duduk di bawah naungan Ka'bah. Ketika beliau melihatku, beliau bersabda: "Demi Tuhannya Ka'bah, mereka itu adalah orang-orang yang merugi." Lalu kudekati beliau, seraya aku duduk dan bertanya kepada beliau, "Wahai Rasulullah, siapakah mereka?" beliau menjawab: "Mereka adalah orang-orang memiliki harta yag melimpah. Kecuali mereka (yang menghitung-hitung amal kebaikan mereka dengan) mengatakan; Sebegini, sebegini, sebegini (sambil beliau memberi isyarat ke muka dan ke belakang, ke kanan dan ke kiri). Tetapi mereka ini jumlahnya hanya sedikit. Tidak seorang pun pemilik unta, pemilik sapi, dan pemilik kambing yang tidak membayar zakat ternaknya, melainkan pada hari kiamat kelak hewan-hewan ternaknya yang paling besar dan gemuk datang kepadanya menanduk dengan tanduknya dan menginjak-nginjak orang itu dengan kukunya. Setiap yang terakhir selesai menginjak-injaknya, yang pertama datang pula kembali. Demikianlah siksa itu berlaku sehingga perkaranya diputuskan." (HR Muslim)

Kita tidak mau harta yang kita kumpulkan justru membawa keburukan bagi kita di akhirat kelak, Padahal tidak sepeserpun harta itu dibawa mati .

Jadi, mumpung masih ada kesempatan berbagi, kenapa tidak dimanfaatin?