Telp. 0265-2351868 | WA 0878 8555 4556 | BBM 5AE49B09

Thursday, 18 August 2016

Pejuang-Pejuang Subuh


Akhir-akhir ini banyak sekali kaum muslimin yang mengindahkan solat lima waktu, terutama enggan melaksanakan solat berjamaah di masjid. Solat adalah rukun Islam yang nomor dua sebagai penunjang yang kokoh untuk dua kalima sahadat, Rosulullah S.A.W bersabda “

رَأْسُ الأَمْرِ الإِسْلاَمُ وَعَمُودُهُ الصَّلاَةُ وَذِرْوَةُ سَنَامِهِ الْجِهَادُ

“Pucuk urusan adalah Islam, Tiangnya adalah Sholat dan punuknya adalah Jihad”. Imam Tirmidzi, Imam Ibnu Majah dan Imam Ahmad dari Muadz bin Jabbal

Sebagai hamba Allah SWT sebaiknya kita sekuat tenaga untuk solat di Mesjid, karena sangat besar nilai faedahnya disamping amal yang sangat besar, dengan niat yang ikhlas dari rumah kemudian waktu berjalan, memasuki masjid dan solat berjamaah bersama-sama.

Solat lima waktu yang menjadi kewajiban setiap Mukmin yang sudah baligh, sebaiknya selalu dikerjakan berjamaah di masjid, walaupun berat rasanya untuk melangkah, karena rasa malas godaan syetan yang menjadikan malas tersebut. Umat Mukmin sebaiknya sehari lima kali melangkah menuju rumah Allah SWT yaitu Mesjid untuk melaksanakan ibadah Solat, dengan demikian syiar Islam akan lebih bersinar dan berkembang.

Perjuangan kaum Mukmin untuk selalu Istiqomah melaksanakan solat berjamaah di Mesjid adalah sangat agung, karena waktu-waktu solat yang telah ditentukan tersebut berbeda beda kadar motivasinya, waktu zuhur dan asyri berbeda kadar motivasi dengan maghrib dan Isya apalagi waktu Subuh yang relative setiap orang sedang nyenyak tidur dan harus bangun berwudhlu untuk melaksanakan Solat walaupun hanya 2 rakaat akan terasa berat untuk orang yang tidak terbiasa solat lima waktu.

Salah satu shalat yang berat dilaksanakan bagi sebagian besar kaum Mukmin, khususnya laki-laki dewasa ini, adalah shalat Subuh secara berjamaah. Padahal, bila melihat kepada keutamaannya, justru shalat Subuh berjamaah memiliki banyak keutamaan yang luar biasa, berikut ini sebagian keutamaan yang terdapat di dalamnya.

Shalat shubuh memelihara setiap muslim:

عن أبي ذر رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم:من صلى الصبح فهو في ذمة الله رواه مسلم.

Rasulullah SAW bersabda, ”Orang yang melakukan shalat shubuh, maka dia berada di dalam perlindungan Allah”. (HR Muslim)

“Siapa yang menunaikan solat Subuh, maka dia berada dalam lindungan Allah. Maka jangan coba coba membuat Allah membuktikan janji-Nya. Siapa yang membunuh orang yang menunaikan solat subuh Allah akan menuntutnya sehingga Dia akan membenamkan mukanya dalam neraka”
 (Riwayat Muslim)

Hadis menjelaskan bahawa Allah Ta'ala akan memberi perlindungan bagi mereka yang menunaikan solat subuh berjamaah dan perlindungan dari Allah adalah sebesar-sebesar lindungan

Shalat Shubuh Sebanding dengan Qiyamullail

من شهد العشاء فكأنما قام نصف ليلة, ومن شهد الصبح فكأنما قام ليلة رواه مسلم.

Orang-orang mukmin yang melaksanakan shalat Isya’ (berjamaaah), seolah-olah telah shalat setengah malam. Orang mukmin yang melaksanakan shalat shubuh (berjamaah), seolah-olah dia telah melaksanakan shalat sepanjang malam (qiyamullail). (HR Muslim).

Solat Subuh berjamaah di luar Bulan Ramadhan lebih besar pahalanya atau fadhilahnya keutamaannya dibandingkan sholat sunnat di malam Ramadan kerana mencari al-Qadar. Ini kerana solat Subuh adalah wajib sedang solat sunnat malam walaupun ia muakkad (amat diharuskan) namun statusnya masih shalat sunnat.

Rasulullah S.A.W. bersabda:
“Barang siapa yang solat Isyak berjamaah maka seolah-olah dia telah solat setengah malam, barang siapa solat Subuh berjemaah, maka seolah-olah dia telah melaksanakan solat malam satu malam penuh.” (Hadis riwayat Muslim) dari Uthman bin Affan

Shalat Shubuh Menyelamatkan Pelakunya daripada Api Neraka

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: لن يلج النار أحد صلى قبل طلوع الشمس وقبل غروبها رواه مسلم

Tidak akan masuk neraka seseorang yang shalat sebelum terbit matahari (shalat shubuh) dan sebelum terbenam. (HR Muslim)

Sabda Rasulullah S.A.W. : “Seseorang mukmin yang mengerjakan solat Subuh selama 40 hari secara berjamaah,akan diberi oleh Allah S.W.T. dengan dua kebebasan, yaitu :

*dibebaskan daripada api neraka
*dibebaskan daripada nifaq (sifat munafik)

Kaum Mukminin yang melaksanakan Shalat Shubuh akan dimasukan ke dalam Syurga

من صلى البردين دخل الجنة

Orang yang melakukan shalat ashar dan shubuh masuk syurga

Dua rakaat shalat Fajar (shubuh) nilainya lebih baik daripada dunia dan segala isinya (HR Muslim)

Shalat Shubuh Disaksikan oleh pergantian Malaikat Malam dan Malaikat Siang

رَوَى التِّرْمِذِيّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَة عَنْ النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي قَوْله, ” وَقُرْآن الْفَجْر إِنَّ قُرْآنالْفَجْر كَانَ مَشْهُودًا ” قَالَ: تَشْهَدهُ مَلَائِكَة اللَّيْل وَمَلَائِكَة النَّهَار هَذَا حَدِيث حَسَن صَحِيح.

Abu Hurairah radhiyallahi’anhu meriwayatkan dari Rosulullah SAW tentang ayat [wa quraanal fajri inna quraanal fajri kaana masyhuda]: Shalat shubuh itu disaksikan oleh malaikat malam dan malaikat siang”. (HR Imam At-Tirmizy) riwayat hadits ini hasan shahih.

وَرَوَى الْبُخَارِيّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَة عَنْ النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: فَضْل صَلَاة الْجَمِيع عَلَى صَلَاة الْوَاحِد خَمْس وَعِشْرُونَ دَرَجَة وَتَجْتَمِع مَلَائِكَة اللَّيْل وَمَلَائِكَة النَّهَار فِي صَلَاة الصُّبْح

Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Rosulullah SAW bersabda, ”Shalat berjamaah lebih diutamakan dari shalat sendirian dengan 25 darjat. Malaikat malam dan malaikat siang bertemu dalam shalat shubuh (HR Bukhari)

Yang Melaksanakan Shalat Shubuh Akan Mendapat Cahaya Terang di Hari Kiamat

قال صلى الله عليه وسلم: بشر المشائين في الظلم إلى المساجد بالنور التام يوم القيامة رواه الترمذي وا بن ماجه

Rasulullah SAW bersabda, ”Berikan kabar gembira kepada orang-orang yang berjalan kaki di kegelapan malam menuju masjid, bahawa mereka akan mendapatkan cahaya terang yang sempurna di hari kiamat”. (HR Tirmizy dan Ibnu Majah)

Kaum Munafikun Merasa Berat dan Malas untuk Shalat Shubuh

وإذا قاموا إلى الصلاة قاموا كسالى يراؤن الناس ولا يذكرون الله إلا قليلا

(Orang-orang munafik itu) bila melakukan shalat, melakukannya dengan malas. Mereka berlaku riya di hadapan manusia dan tidak mengingat Allah kecuali sedikit.

عن أبي هريرة قال قال صلى الله عليه وسلم: ليس صلاة أثقل على المنافقين من صلاة العشاء والفجر ولو يعلمون ما فيهما لأتوهما ولو حبواً رواة الشيخان.

Dari Abi Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, ”Tidak ada shalat yang lebih berat buat orang-orang munafik dari shalat Isya’ dan shalat Shubuh. Seandainya mereka tahu keutamaan keduanya, pastilah mereka akan mendatanginya meski dengan merangkak
(HR Bukhari dan Muslim)

وها هو ابن مسعود يقول: لقد رايتنا وما يتخلف عن صلاة الفجر إلا منافق معلوم النفاق

Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu berkata, ”Kami dahulu memandang orang yang tidak ikut shalat shubuh berjamaah sebagai orang munafik dan telah jelas kemunafikannya.

Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhu pernah berkata, ”Dahulu kami (para shahabat) bila ada yang tidak datang shalat shubuh dan Isya’ berjamaah, kami berprasangka buruk kepadanya”.

Ibnul Qayyim berkata, ”Tidur di waktu Shubuh akan menghalangi rezeki, kerana waktu shubuh adalah waktu dibagikannya rezeki”.

Rasulullah S.A.W. mendoakan umatnya yang bergegas dalam melaksanakan solat Subuh, sebagaimana disebutkan dalam hadis: “Ya Allah, berkatilah umatku selama mereka suka bangun subuh (yaitu mengerjakannya).” (Hadis riwayat Tirmidzi, Abu Daud, Ahmad dan Ibnu Majah)

Allah S.W.T. berfirman: “Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharapkan keridhoan-Nya, dan janganlah kedua matamu berpaling daripada mereka karena mengharapkan perhiasan duniawi, dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya sudah Kami lalaikan daripada mengingat Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan  keadaannya itu melampaui batas.” (Surah Al-Kahfi ayat : 28)

Dengan demikian kaum Mukminin yang selalu istiqomah melaksanakan shalat lima waktu di Mesjid terutama pada waktu shalat subuh, pantaslah dikatakan sebagai pejuang-pejuang shalat subuh, mudah mudahan dengan keikhlasan dan keistiqomahan dalam melaksanakan shalat subuh kaum mukminin tersebut akan selalu dilindungi oleh Allah SWT. Amiin....