Telp. 0265-2351868 | WA 0878 8555 4556 | BBM 5AE49B09

Thursday, 31 October 2019

Kisah Seorang Wanita Yang Istiqomah Berhijrah






Alhamdulillah aku bertemu sama temen-temen yang selalu mengingatkan. walau dulunya aku suka galak sama mereka gara gara aku kesel mereka ingetin terus. Mereka pendiem, tapi kalau nyuruh sholat atau pakai kerudung tuh baweeeel banget. Sampai akhirnya aku kesel dan bilang "Ya Aku tuh gini. ngga usah diatur atur". Padahal temen aku itu baik banget, tapi aku bentak bentak. Sampai suatu hari ada status difacebook katanya gini "Menolak kebenaran itu adalah kesombongan dan tak akan masuk surga orang yang dihatinya ada kesombongan walau sebesar biji kenari".
Tapi memang belum terlalu mempan. Tapi seiring berjalannya waktu, entah kenapa Allah selalu ngingetin aku sama kematian. Aku mulai ngerasa selama aku hidup aku ngga melakukan apapun untuk akhirat. Malah untuk orang tua yang sebegitunya udah berjuang buat aku sedari aku dalam kandungan, aku khawatir ngga bisa bantu nanti di akhirat malah khawatirnya aku malah jadi ngeberatin mereka. Padahal anak mereka perempuan (aku pernah baca, jika berhasil menjadi anak perempuannya shalihah maka syurga untuk orang tuanya). Aku ngerasa jahat banget kalau aku nyusahin mereka dunia akhirat.
Dunia ini ngga akan lama. selama ini Aku disibukkin sama dunia yang ngga ada harganya dimata Allah. Aku lebih banyak kufur dari pada syukur. Aku lebih sering ngorbanin akhirat yg kekal daripada dunia yang sebentar.
Duka yang hadir dalam perjalanan hijrahku yaitu awal pakai kerudung panjang, keluargaku mulai agak beda. Mamah bapak selalu curigaan aku ikut aliran apa. sampai bapak aku bilang "Teh kalau teteh ikut aliran sesat, bapa mendingan gantung diri ".
Belum lagi mamah aku malah masukin aku ke tempat kursus jahit, katanya dari pada ikut aliran apa gitu kalau kuliah, mending keluar aja kuliahnya biar jadi tukang jahit biar aman walau di rumah. Terus pertama pakai kerudung aku udah mau pakai cadar, jadi wajar sih kalau pada kaget. Terus orang-orang juga suka mandang gimana gitu, suka bilang kaya ibu-ibu, kaya superman, sok alim dan lain-lain.
Sempet agak down sih, tapi alhamdulillah temen-temen yang lainnya selalu ngingetin. Aku niatnya karena siapa, kalau bukan karena Allah pasti cepet goyah. Terus pernah ada yang ngingetin katanya "Harus istiqomah ya, kalau pengen enak bukan istiqomah namanya, tapi istirahat" . Terus yang terakhir ada yang bilang kita itu udah diakhir zaman, beragama dizaman ini kaya menggenggam bara api. Kalau setengah-setengah kita kerasa sakitnya. Tapi kalau kita genggam erat agama kita, bara itu akan mati dan kita ngga akan ngerasa sakitnya.
Alhamdulillah sukanya banyak banget. Aku ngerasa lega banget waktu orang tua aku bilang, teh boleh pake kerudung panjang asal jangan dilepas lagi ya. Dulu waktu aku mau pakai cadar, mereka selalu bilang, kalau mau pakai cadar, jangan jadi anak mama lagi. Tapi alhamdulillaah sekarang bilang, boleh pakai cadar kalau nanti udah nikah ya. Alhamdulillah aku punya sahabat yang dulunya aku galakkin karena suka ngingetin, dia marah kalau aku salah, tapi selalu ada dan selalu mendukung, ikut senang kalau aku bahagia, memotivasi kalau aku turun semangatnya. Alhamdulillaah, pakaian ini ngelindungi banget, laki-laki juga ga sembarang megang kaya ke perempuan lain. Alhamdulillah, mencoba dekat sama Allah itu enak banget. Aku yang khawatiran, ngga pedean dan suka bingung karena Aku ngga tau ngelakuin sesuatu untuk siapa, sekarang lega, tenang dan bahagia terus. Karena cuma Allaah yang bisa diandalkan, dipercaya dan sayang banget sama kita.