Telp. 0265-2351868 | WA 0878 8555 4556 | BBM 5AE49B09

Wednesday, 18 July 2018

Tetaplah Berprasangka Baik


Sahabat, ingatlah satu prinsip ini agar kita tidak mudah berprasangka buruk pada sesama muslim, lebih baik berprasangka baik meski salah, daripada berprasangka buruk tapi benar.

Rasulullah shalallaahu 'alaihi wassalam bersabda, “Berhati-hatilah kalian dari tindakan berprasangka buruk, karena prasangka buruk adalah sedusta-dusta ucapan. Janganlah kalian saling mencari berita kejelekan orang lain, saling memata-matai, saling mendengki, saling membelakangi, dan saling membenci. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara.”( HR.Bukhari dan Muslim) 

Rasulullah telah memperingatkan kita untuk mewaspadai prasangka buruk antar sesama muslim. Demikian juga para Sahabat dan ulama, menyuruh kita untuk menjauhi perkataan yang sekalipun benar tidak akan memberi pahala untuk kita, akan tetapi jika perkataan itu salah maka akan mengalirkan dosa pada kita, perkataan itulah adalah prasangka buruk pada saudara sesama muslim (Bakar bin Abdullah Al Muzani dalam kitab Tahdzib At Tahdzib). Astaghfirullah.

Lalu bagaimana jika dalam benak kita tersirat prasangka buruk pada saudara kita? Berusaha keraslah untuk tetap berprasangka baik padanya.

Misalkan kita melihat ia jarang sekali shalat Dhuha, daripada menganggapnya pemalas, cobalah berpikir “Oh, mungkin ia shalat Dhuha di tempat yang tidak terlihat oleh orang lain.”

Kalau terbersit di pikiran kita tentang saudara kita melakukan tindak korupsi di kantornya atau main dukun karena aneh bisa memiliki kendaraan mewah, cobalah katakan pada diri sendiri, “Mungkin ia baru saja mendapat warisan, atau dia memiliki usaha lain di luar pekerjaannya di kantor, atau sesuatu yang halal tapi saya tidak mengetahui sumber penghasilannya tersebut.”

Sahabat, zaman sekarang ini kita terbiasa disuapi oleh gosip-gosip murahan yang menggiring pikiran kita untuk senantiasa berprasangka buruk pada orang lain, maka mari berusaha mengalihkan prasangka buruk tersebut menjadi prasangka baik sekalipun prasangka baik tersebut jelas keliru, itulah usaha kita untuk menjaga diri dari kebinasaan di akhirat kelak.