Telp. 0265-2351868 | WA 0878 8555 4556 | BBM 5AE49B09

Tuesday, 21 March 2017

Riya Yang Membinasakan Pahala






Pada suatu waktu sahur, seorang abid membaca Al-Quran, surah "Thoha", di dirumahnya yang berdekatan dengan jalan raya. Selesai membaca, dia merasa sangat mengantuk, lalu tertidur. Dalam tidurnya itu dia bermimpi melihat seorang lelaki turun dari langit membawa senaskhah Al-Quran. 

Lelaki itu datang menemuinya dan segera membuka kitab suci itu di depannya. dibukanya surat "Thoha" dan dibukanya halaman demi halaman untuk dilihat oleh abid. abid melihat setiap kalimat surat itu dicatatkan sepuluh kebaikan sebagai pahala bacaannya kecuali satu kalimat saja yang catatannya dihapuskan. Lalu katanya, "Demi Allah, sesungguhnya telahku baca seluruh surat ini tanpa meninggalkan satu kalimat pun". 

"Tetapi kenapakah catatan pahala untuk kalimat ini dihapuskan?" Lelaki itu berkata.

"Benarlah seperti katamu itu. Engkau memang tidak meninggalkan kalimah itu dalam bacaanmu tadi. bahkan , untuk kalimat itu telah kami catatkan pahalanya, tetapi tiba-tiba kami mendengar suara yang menyeru dari arah 'Arasy : 'hapuskan catatan itu dan gugurkan pahala untuk kalimat itu'. Maka sebab itulah kami segera menghapuskannya". 

Abid pun menangis dalam mimpinya itu dan berkata, "Kenapakah kenapa itu bisa terjadi?".

"Karena engkau sendiri. Ketika membaca surat itu tadi, seorang hamba Allah melewati jalan di depan rumah mu. Engkau sadar akan hal itu, lalu engkau meninggikan suara bacaanmu supaya didengar oleh hamba Allah itu. Kalimat yang tidak ada catatan pahala itulah yang telah engkau baca dengan suara tinggi itu".

Si abid terbangun dari tidurnya. "Astaghfirullaahal-'Azhim! Sungguh licin virus riya' menyusup masuk ke dalam kalbu ku dan sungguh besar kecelakaannya. Dalam sekelip mata saja ibadahku dimusnahkannya. Benarlah kata alim ulama', serangan penyakit riya' atau ujub, bisa membinasakan amal ibadah seseorang hamba Allah selama tujuh puluh tahun".

Riya, disebutkan dalam hadits Rasulullah bahwa di hari Kiamat kelak akan ada orang orang yang semasa hidupnya mati dalam perang untuk membela agama tapi ditolak amalnya oleh Allah, ada juga seorang Ustadz yang telah mengajarkan ilmunya tapi Allah tidak menerima amalnya sebagai seorang Ahli Ilmu, ada juga orang yang selalu membaca Al-Qur'an namun apa yang telah dilakukannya menjadi sia-sia dihadapan Allah. Ada apa mereka? Mereka adalah orang-orang yang melakukan amal ibadah, akan tetapi semuanya dilakukan agar mendapat pujian dari orang lain (riya) Riya adalah merupakan sebuah aktifitas hati yang sangat berbahaya namun kedatangannya sering tidak disadari oleh seseorang, bahkan penyakit hati ini sering menjadi dasar bagi seseorang dalam menjalankan amal ibadah, yang diburu bukan ridlo Allah melainkan pujian dari sesamanya.

Mestinya dalam melakukan ibadah hanya ada satu tujuan yaitu pengabdian terhadap Allah yang telah memberikan segalanya kepada kita sekalian, dan bukan dengan tujuan lain. Melakukan ibadah dengan riya akan membuat seseorang terjerumus dalam kemusyrikan tanpa disadarinya.